Matot-Masey: Dia Dulu Mengatakan | Kuil Beth-El

Matot-Masey: Dia Dulu Mengatakan |  Kuil Beth-El

Diposting pada 29 Juli 2022 oleh Ed Tolman

Saya percaya bahwa baik saya maupun banyak komentator Taurat lainnya tidak dapat menulis uraian yang lebih meyakinkan dan ringkas tentang bagian-bagian Taurat minggu ini, Matot dan Masey, daripada yang diungkapkan dalam kata-kata Ibrani di atas. Parashiot ini, yang kedua dari belakang dan terakhir dari Kitab Bilangan, digabungkan tahun ini untuk memastikan penyelesaian siklus pembacaan Taurat dalam tahun ini. Dan sementara, seperti biasa, ada banyak bahan diskusi dalam dua bagian Taurat ini, saya telah membahas dua peristiwa yang, saya percaya, berhubungan dalam ajaran mereka dengan dunia tempat kita hidup sekarang ini. Mereka adalah peristiwa, yang seringkali menimbulkan masalah pribadi dan terkadang publik yang sulit untuk menyeimbangkan kepentingan pribadi, kebutuhan diri sendiri, dan bahkan keinginan diri sendiri dengan kepentingan, kebutuhan, atau keinginan terbaik orang lain, keluarga kita, komunitas kita, dan dunia. pada umumnya yang tinggal. Seperti yang ditambahkan oleh mendiang Rabbi Fields, peristiwa-peristiwa yang akan saya rujuk, menimbulkan pertanyaan tentang kesetiaan pada diri sendiri sebagai lawan dari kesetiaan kepada komunitas atau keluarga dan mengesampingkan kepentingan pribadi demi kebaikan bangsa atau rakyatnya.

Kata-kata pembukaan, yang saya tahu Anda sangat akrab, berasal dari Pirkei Avot (Perkataan Bapa Kami) Bab 1, Mishnah 14. Mereka membaca dalam bahasa Inggris, β€œDia biasa mengatakan (siapa ‘dia’; dia adalah Rav Hillel), ‘Jika saya bukan untuk diri saya sendiri, siapa yang akan menjadi untuk saya? Dan, jika saya hanya untuk diri saya sendiri, lalu apa saya?’”. Bagian, atau kursus, terkenal berakhir dengan pertanyaan (bukan dalam bahasa Ibrani sebelumnya), “Dan, jika tidak sekarang, kapan?”

Dalam bagian Taurat kami, orang Israel menemukan diri mereka di tepi barat sungai Yordan, akan menyeberang ke Kanaan, Tanah Perjanjian, mengetahui bahwa pertempuran besar ada di depan mereka. Orang-orang dari suku Ruben dan Gad, dengan alasan bahwa suku mereka adalah penggembala ternak dan tanah yang telah ditaklukkan adalah tanah ternak, meminta Musa agar mereka tetap di tempatnya dan tidak menyeberangi Sungai Yordan. Musa bereaksi dengan marah menanyakan pertanyaan mengapa kedua suku itu harus dibiarkan bertahan sementara yang lain menyeberangi Jordon dan berperang. Dia lebih lanjut menuduh mereka bertindak seperti nenek moyang mereka, mengacu pada dua belas pengintai yang telah dikirim untuk mengamati tanah.

Meskipun semua telah melihat hal yang sama, tanah susu dan madu, tampaknya hanya dua yang dihuni oleh raksasa yang menakutkan dan tidak dapat ditaklukkan. Para pengintai telah mengubah pikiran orang Israel untuk tidak memasuki tanah yang telah dijanjikan Tuhan kepada mereka. Jay Lavroff berbicara dengan fasih tentang hal ini ketika dia mempresentasikan drash-nya di Parasha Shelach Le’cha, bagian pembuka Kitab Bilangan. Mendengar ini, orang Ruben dan orang Gad mengalah dengan meminta hanya waktu untuk membangun kandang domba dan kota bagi anak-anak mereka dan mengatakan bahwa, setelah itu, mereka akan bertindak sebagai pasukan kejut di barisan depan serangan ke Kanaan. Selanjutnya, mereka akan tetap berada di Tanah Perjanjian sampai semua suku lainnya memiliki tanah yang dijanjikan dan dibagikan kepada mereka. Para komentator menuduh suku Gad dan Ruben serakah dan mengutamakan kepentingan diri sendiri di atas kesejahteraan komunitas yang lebih besar. Bahwa dengan mengajukan permintaan mereka untuk waktu pembangunan kandang domba di depan pembangunan ke kota untuk anak-anak, mereka menempatkan keuntungan materi pribadi di atas pertimbangan kemanusiaan. Namun, pada akhirnya, kita melihat bahwa suku Gad dan Ruben mengalah demi kebaikan masyarakat yang lebih besar.

Kemudian, di Parasha Masey, kita kembali ke kisah lima putri Zelophedad dari suku Manasye, putra Yusuf. Seperti yang kita ingat dari bagian Taurat minggu lalu, Pinchas, para wanita telah mengajukan petisi bahwa mereka harus mewarisi tanah ayah mereka, sang ayah adalah seorang pejuang pemberani tetapi bukan bagian dari pemberontakan Korach. Ini adalah pada saat tanah hanya untuk diwarisi oleh laki-laki dari keluarga. Musa menyampaikan argumen mereka kepada Tuhan dan Tuhan, dalam menentukan itu adil, menyetujui permohonan mereka. Di Parasha Masey, perwakilan dari suku Manasye, suku dari kelima wanita tersebut, mengemukakan kekhawatiran bahwa jika anak perempuan menikah di luar suku mereka, tanah yang mereka warisi pada akhirnya akan menjadi milik suku lain, sehingga mengurangi bagian leluhur. . Menyetujui bahwa ini juga merupakan argumen yang adil, Tuhan menetapkan bahwa sementara para wanita dapat menikahi siapa pun yang mereka kehendaki, mereka harus menikah dalam suku leluhur mereka. Dan putri-putri itu melakukan apa yang diperintahkan. Para wanita bertindak untuk menghormati kebaikan yang lebih besar.

Mengacu pada Parasha Pinchas, Midrash berpendapat bahwa ketika Musa mengetahui bahwa penggantinya adalah Yosua, dia berdebat dengan Tuhan bahwa putranya sendiri, Gershom, harus menjadi penggantinya. Tetapi Tuhan menjelaskan bahwa Yosua telah menunjukkan lebih dari siapa pun pengabdian penuhnya kepada komunitas. Dan Musa setuju. Musa, dalam kebijaksanaannya yang tak terbatas, memilih kebaikan yang lebih besar daripada kepentingan pribadi. Seperti yang diajarkan Rabbi Gluck minggu lalu, tindakan Musa dimotivasi oleh kerendahan hati seorang pemimpin besar yang terutama peduli dengan kebutuhan rakyat. Dia mengesampingkan ego dan kebutuhan pribadi.

Saat kita melihat dunia kita saat ini, kita dapat bertanya pada diri sendiri seberapa baik kita menyeimbangkan kepentingan pribadi dengan kebaikan bersama atau lebih besar. Seberapa baik kita berbagi aset waktu, energi, dan, ya, keuangan kita sendiri dengan keluarga dan komunitas kita. Bagaimana para pemimpin bisnis kita menyelaraskan kebutuhan pemegang saham dengan kebutuhan pelanggan dan, dalam beberapa kasus, lingkungan? Bagaimana pejabat terpilih kita memberi peringkat partai versus negara atau keinginan untuk pemilihan ulang versus dukungan tujuan bersama yang terkadang bertentangan dengan filosofi politik seseorang? Bagaimana kita, masing-masing dari kita, menanggapi ajaran Rav Hillel.

Dengan kata-kata ini dan beberapa kalimat berikutnya, saya menghormati semua orang yang pergi menuju keributan, yang menempatkan diri mereka dalam bahaya, yang melayani atas nama kita semua; pria dan wanita dari dinas militer kita, semua responden pertama (polisi, pemadam kebakaran, personel medis darurat), dokter dan perawat garis depan dan staf pendukung mereka, pengasuh kita sendiri, mereka yang menerima tanggung jawab kepemimpinan terkadang dengan pengorbanan pribadi yang besar dan banyak lagi lebih yang bertindak untuk kebaikan yang lebih besar di atas dan sering dengan mengorbankan perhatian untuk diri sendiri.

Saya menyimpulkan komentar ini pada dua parshiot terakhir kitab Bilangan dengan kata-kata yang diucapkan secara tradisional ketika kita menyimpulkan sebuah kitab Taurat, β€œChazak, Chazak, V’nitchazeik;” Jadilah Kuat. Jadilah Kuat. Mari kita saling memberi kekuatan.

Ed Tolman

Tamu Darshan

Author: Noah Jackson